0
Thumbs Up
Thumbs Down

Love Hotel Jepang, Bukan Hanya Sekadar Hotel Bertema Seks

Japanese STATION
Japanese STATION - Sun, 18 Apr 2021 04:00
Dilihat: 66

Awalnya, love hotel Jepang atau hotel cinta adalah tempat liburan rahasia bagi pasangan muda yang mencari privasi dan keintiman. Namun, selama beberapa dekade dan perubahan zaman, telah muncul perubahan yang telah membuat hotel cinta menjadi tempat yang diterima untuk pasangan, teman, dan kelompok teman untuk mengambil. Live Japan berbicara dengan orang-orang dari berbagai usia dan latar belakang tentang pengalaman dan kesan mereka tentang love hotel Jepang.

Melarikan Diri dari Hal NormalIlustrasi bermalam di love hotel Jepang (livejapan.com)

Seorang wanita Jepang yang juga desainer grafis berusia 20 tahun, Noriko, mengatakan, “Citra love hotel lebih santai dari sebelumnya. Sekarang, terkadang kami (para wanita) berkumpul di love hotel dan mengadakan pesta piyama.”

Tampaknya ini bukan lagi dianggap sebagai tempat yang tabu atau terlarang dibandingkan dengan saat love hotel pertama kali mendapatkan popularitas. Mereka yang belum pernah ke Jepang mungkin asing dengan konsep love hotel, namun hotel-hotel ini telah mendarah daging dalam budaya dan masyarakat selama puluhan tahun sebagai tempat bagi pasangan untuk melarikan diri dari hal normal dan menikmati momen-momen mesra.

Bukan Sekedar Hotel Bertema SeksIlustrasi menginap dengan biaya murah (livejapan.com)

Kosuke, seorang pria berusia 23 tahun dari Osaka, mengakui, “Alasan mengapa saya menyewa love hotel adalah karena tidak ada tempat lain untuk melakukan itu (seks),” menambahkan, “juga murah jika saya memilih tinggal sebentar."

Ruang keluarga kecil dan sempit, dengan dinding tipis dan tetangga lebih dekat dalam jangkauan telinga, menambah kesulitan menikmati waktu bersama pasangan. Dengan rasa malu yang terdengar sampai ke apartemen tetangga dan keterbatasan ruang, pasangan mencari tempat lain di mana mereka dapat melepaskan diri, melupakan lingkungan mereka, dan memanjakan hasrat mereka.

Untuk alasan ini, love hotel menyediakan pilihan menginap jangka pendek dua sampai tiga jam atau bermalam. Kamar yang lebih besar, dinding yang lebih tebal, jendela yang lebih sedikit atau kebisingan luar yang dikombinasikan dengan bak mandi jacuzzi mewah, banyak fasilitas kecantikan dan kesehatan gratis dan sejumlah besar pilihan yang tidak ditawarkan hotel biasa. Ini tidak hanya menarik bagi pasangan yang sudah menikah atau muda tetapi juga bagi mereka yang menginginkannya.

Fitur unggulan lainnya dari sebagian besar love hotel Jepang adalah anonimitasnya, karena tidak memerlukan dokumen, ID, atau bahkan interaksi tatap muka untuk menyewanya. Biasanya, touchpad elektronik untuk memilih kamar dan pembayaran dilakukan di kamar melalui mesin check-out berarti tidak perlu membocorkan nama, hubungan, informasi pribadi, atau bahkan bertatap muka langsung.

Tema Love HotelLove hotel bertema penjara (jpninfo.com)

Di tahun 80-an dan seterusnya, tema dan tampilan telah menjadi kekuatan pendorong keberhasilan love hotel. Eksterior hotel dirancang agar terlihat seperti kastil mewah, perkebunan mewah, rumah mewah, atau bahkan tema unik dan aneh seperti UFO atau kapal pesiar.

Kamar hotel bertema diciptakan untuk memenuhi berbagai selera tamu, termasuk penampilan kekaisaran yang elegan, tema anime dan karakter, ruang bawah tanah, kapal bajak laut, penjara, ruang kelas, dan kantor atau kereta. Setiap fetish atau keinginan yang diinginkan dapat ditemukan di ruang yang aman, privat, dan tidak menghakimi.

Tom dan istrinya sering mengunjungi love hotel untuk membumbui kehidupan cinta mereka dan menikmati fasilitas gratis. "Aku sangat menyukai love hotel. Saya dan istri saya kadang-kadang pergi ke sana untuk istirahat. Beberapa dari hotel ini menjual makanan dan bir jauh lebih murah daripada hotel bisnis, dan jutaan kali lebih nyaman. Stereo Bose, kursi pijat, mesin rodeo, mesin selancar mekanis, PlayStation, TV layar lebar... bahkan salah satu memiliki onsen atap pribadi! Dan, mereka bahkan memiliki atraksi lain yang disukai Nona..."

Cinta dalam KemewahanPasangan Jepang (livejapan.com)

Berbeda dengan masa lalu, ketika orang Jepang menikah dan tinggal dengan keluarga besar dan memiliki rumah tangga yang besar, belakangan ini banyak anak muda Jepang yang cenderung keluar dari rumah lebih awal dan setelah menikah tinggal terpisah dari orang tua.

Pemisahan kehidupan ini telah menyebabkan kebutuhan untuk menemukan tempat-tempat pribadi menyusut. Ryo, seorang pegawai paruh waktu 30-an yang tinggal di dekat Shinjuku, berkata, “Apartemen saya bisa untuk melakukan itu. Hotel cinta memang bagus untuk banyak orang, tapi aku punya pilihan lain untuk menjalin cinta dengan wanita."

Selain itu, tekanan dari pemerintah Jepang untuk membersihkan citra dan kesan kumuh subkultur Jepang sebelum Olimpiade 2020 juga memengaruhi love hotel. Sayangnya, dengan semua perubahan dan penyesuaian ini, daya tarik asli love hotel berkurang. Banyak hotel bisnis dan hotel reguler juga mulai bersaing menawarkan harga diskon untuk masa inap singkat atau penggunaan sehari-hari dengan harga terjangkau. Banyak love hotel telah kehilangan daya tariknya bagi wisatawan dan mereka yang mencari pelarian yang menyenangkan.

Lebih dari Sekedar CintaIlustrasi berwisata bersama teman (inspiringtips.com)

Kana, seorang wanita Jepang berusia 28 tahun yang pernah mengunjungi love hotel dengan pacarnya sebelum mereka menikah, berkata, "Sepertinya ada banyak orang yang menginap dengan teman mereka karena murah dan luas."

Banyak love hotel telah mengubah diri mereka menjadi tempat liburan bergaya resor yang menyenangkan bagi teman dan kelompok untuk berkumpul dan mengadakan pesta. Tidak lagi hanya untuk pasangan, banyak love hotel telah merenovasi hotel mereka agar terasa seperti day salon dan tempat liburan kecantikan dan kesehatan.

Perawatan rambut dan wajah, pijat minyak, masker wajah, aromaterapi, kenyamanan, dan ruang kecantikan yang memungkinkan sekelompok gadis atau pria muda untuk memanjakan diri sedang menjadi tren.

PARTNER KAMI
bintang
CENTROONE
inilahcom
Japanese STATION
Kpop Chart
LIPUTAN6
okezone
salamkorea
Sehatly
slidegossip