0
Thumbs Up
Thumbs Down

5 Hal Tentang Jepang yang Bikin Pelajar Asing Kena "Culture Shock"!

Japanese STATION
Japanese STATION - Fri, 26 Mar 2021 18:57
Dilihat: 104

Keramahtamahan yang tulus, estetika yang diekspresikan dalam makanan Jepang, dan kreatifitas yang melahirkan manga dan anime, Jepang dikenal dan dicintai karena banyak hal. Sekitar 24 juta turis datang ke Jepang setiap tahunnya Meskipun ada banyak hal menakjubkan, orang-orang mungkin juga mengalami pengalaman yang tidak terlalu bagus di Jepang. Kali ini, Live Japan telah mewawancarai para pelajar asing yang saat ini terdaftar di perguruan tinggi Jepang tentang pengalaman culture shock mereka di Jepang.

Jika Tidak Dapat Berbicara Bahasa Inggris, Tidak Perlu Memaksakan!Ilustrasi membayar di kasir (livejapan.com)

“Ketika staf Jepang di toko melihat orang asing, mereka sering memaksakan diri untuk berbicara bahasa Inggris. Namun, jika tidak bisa berbahasa Inggris, kamu benar-benar tidak perlu melakukannya,” kata narasumber pertama, seorang pelajar asing, pria Amerika yang sangat menyukai Jepang.

Dia juga menceritakan pengalaman lain. Suatu kali, dia berencana untuk bertemu dengan seorang teman di restoran tetapi datang terlambat, jadi dia memberi tahu petugas bahwa temannya sudah duduk. Petugas itu menjawab dalam bahasa Inggris "Get back please." Kemungkinan besar yang dia maksud adalah “Please wait a moment," karena dia harus memastikan di mana teman tersebut duduk.

Hal lain yang dia perhatikan adalah staf yang berusaha keras untuk berkomunikasi dalam bahasa Inggris tampaknya kesal dengan itu dan menghilangkan senyum mereka. Jelas bahwa tidak ada niat buruk di balik ini, tetapi daripada mengambil risiko terlihat tidak sopan kepada pelanggan, bukankah lebih baik berbicara bahasa Jepang saja?

Area Merokok dan Dilarang Merokok Tidak Cukup Terpisah!Ilustrasi merokok (livejapan.com)

“Saya sangat tidak suka bahwa area merokok tidak dipisahkan dengan benar dari area dilarang merokok di restoran cepat saji, kafe, dan sebagainya,” kata seorang pelajar asing dari Korea.

Di Jepang, restoran cepat saji sering kali memiliki area dilarang rokok di lantai dua dan area merokok di lantai tiga. Tetapi narasumber mengatakan bahwa dia kecewa melihat seseorang menyalakan rokok di lantai pertama, tempat mesin kasir berada. Bahkan kafe dan restoran keluarga terkadang tidak memiliki sekat yang bagus untuk mengisolasi area merokok, sehingga asapnya menyebar ke seluruh ruangan.

Smarphone Jepang Agak Tidak Nyaman!Ilustrasi membayar di kasir (livejapan.com)

“Di China, kami melakukan sebagian besar pembayaran melalui ponsel, tetapi tidak banyak toko di Jepang yang menawarkan layanan itu, jadi saya akhirnya harus membawa-bawa keduanya, dompet dan ponsel saya,” kata seorang pelajar asing dari China.

Sistem pembayaran elektronik memang masih tidak banyak diberlakukan di Jepang karena berbagai alasan. Setelah melakukan penelitian lebih lanjut, kami menemukan bahwa Alipay memang aplikasi pembayaran yang dikembangkan oleh Alibaba Group dan sangat populer di China. Ini tidak hanya menangani semua kebutuhan belanja online, tetapi juga memungkinkan penggunanya membayar di toko hanya dengan memindai kode QR.

Saya Tidak Suka Membawa Kunci Kemana-mana!Key card (livejapan.com)

“Menyusahkan untuk selalu membawa kunci. Saya sering melupakannya,” kata seorang siswa Korea, menceritakan bahwa sebagian besar rumah di Korea memiliki mekanisme penguncian elektronik yang menggunakan kode keamanan.

Bagaimana jika seseorang mengetahui kode keamanan rumahmu? “Tidak apa-apa,” katanya. “Ada juga autentikasi sidik jari, jadi masih jauh lebih aman daripada kunci.”

Di Jepang, kunci elektronik seperti itu sering ditemukan di ruang bersama, seperti gudang dan brankas perusahaan, tetapi mendengar bahwa ini adalah standar untuk rumah biasa sangat menyenangkan.

Tidak Ada Pengering di Ruang Binatu Asrama!Ilustrasi menjemur pakaian (livejapan.com)

“Setiap rumah di Amerika memiliki mesin pengering sendiri, tetapi asrama kampus saya di Jepang tidak. Itu sangat merepotkan," kata seorang siswa laki-laki dari Amerika. "Saya mencuci pakaian pagi ini dan ingin menjemurnya, tapi kemudian hujan mulai turun dan akhirnya saya meninggalkannya di mesin cuci...”

Ini mungkin suatu perbedaan budaya. Di beberapa negara seperti Austria dan Kanada, sepertinya ada aturan tidak tertulis untuk tidak menggantung cucian di luar agar tidak merusak pemandangan. Hal yang sama tampaknya terjadi di Amerika.

Di Jepang, ada gagasan bahwa "cucian yang dijemur terasa menyenangkan". Bahkan bau pakaiannya lebih enak saat dikeringkan di bawah sinar matahari yang hangat!

PARTNER KAMI
bintang
CENTROONE
inilahcom
Japanese STATION
Kpop Chart
LIPUTAN6
okezone
salamkorea
Sehatly
slidegossip