0
Thumbs Up
Thumbs Down

Sambangi Kantor Pusat Uniqlo di Jepang, Buruh Indonesia: Mereka Mengeksploitasi, Sekarang Mengabaikan Kita

Japanese STATION
Japanese STATION - Sat, 27 Oct 2018 11:39
Viewed: 182

Pekerja garmen asal Indonesia, Warni Lena Napitupulu mengaku belum pernah membeli pakaian merek Uniqlo. Dia merasa tidak mampu. Ironisnya, dia adalah salah satu diantara pekerja dari Uniqlo di sebuah pabrik di Cikupa, Jawa Barat. Napitupulu mengklaim bahwa kerja kerasnya selama ini membantu brand fashion asal Jepang tersebut mencapai ketenaran, termasuk di Indonesia.

Napitupulu dan beberapa buruh pabrik Uniqlo tiba di Tokyo bulan Oktober ini, untuk menyampaikan aspirasi di perusahaan tempatnya bekerja. Mereka menuntut pertanggung jawaban dari perusahaan atas nasibnya dan sekitar 2000 rekan sekerjanya yang merasakan dampak signifikan ketika pabrik Uniqlo ditutup pada tahun 2015.

Dilansir dari South China Morning Post, Napitupulu mengatakan bahwa Uniqlo memiliki tunggakan sekitar US $ 5.5 juta terkait pembayaran gaji dan pesangon yang tidak terbayarkan dan menuntut perusahaan tersebut untuk bertanggung jawab. Dirinya menambahkan bahwa ketika pesanan Uniqlo mulai berdatangan di pablik yang mempekerjakannya (pabrik tersebut dimiliki oleh Jaba Garmindo -red) pada tahun 2012, kondisi pekerjaan yang dilakukannya berubah menjadi lebih buruk.

“Jam kerja normal adalah dari jam 7 pagi sampai jam 4 sore, tetapi kami sering harus bekerja lembur, kadang sampai jam 10 malam,” kenang Napitupulu dikutip dari South China Morning Post. “Jika kami bekerja lembur, kami hanya dapat menerima 8.000 rupiah [US $ 0,50] dalam pembayaran tambahan terlepas dari jumlah jam tambahan yang kami kerjakan.” Lanjutnya.

Pada 2013, ibu dari dua anak ini hanya menghasilkan 1,8 juta rupiah (US $ 120) sebulan, di bawah upah minimum yang berlaku saat itu sebesar 2,2 juta rupiah. Upahnya naik ke minimum sebesar 2,71 juta rupiah baru pada 2015 tepat sebelum penutupan pabrik, tetapi bahkan kemudian hampir tidak cukup untuk membayar pengeluaran hariannya.

Napitupulu, yang didampingi dalam perjalanannya ke Tokyo oleh perwakilan pekerja lain, Tedy Senadi Putra, 36, tidak berhasil menemui perwakilan Uniqlo, tetapi perusahaan telah menyarankan akan mengatur pertemuan di Jakarta bulan depan, sesuai dengan regulasi pemerintah, Clean Clothes Campaign (CCC), yang mendukung para pekerja.

Meskipun Uniqlo bukan majikan pekerja, juru kampanye Asia Timur, Johnson Yeung Ching-yin mengatakan bahwa perusahaan masih bertanggung jawab karena urusannya dengan pabrik telah menyebabkan para pekerja tertekan, dan keputusannya untuk menghentikan bisnis dengan pabrik menyebabkan Penutupannya. Dia menunjukkan prinsip-prinsip panduan PBB menyatakan bahwa bisnis memiliki tanggung jawab untuk memastikan hak asasi manusia dihormati dalam rantai pasokan mereka.

“Uniqlo mampu mendikte pola kerja di pabrik dan menempatkan tuntutan yang secara langsung mengarah pada peningkatan stres di tempat kerja, lembur yang berlebihan, dan target [produksi] yang tinggi,” kata Yeung Ching-yin.

“Uniqlo tidak memenuhi tanggung jawabnya dalam melindungi pekerja dari penghancuran serikat pekerja, pemecatan ilegal, dan kerja lembur tanpa upah. Itu tidak mengambil langkah yang perlu dan sederhana untuk melakukan uji tuntas sebelum berhenti menempatkan pesanan. ” Tambah Yeung Ching-yin.

Yeung Ching-yin mencontohkan merek lain seperti Nike dan Adidas, di mana brand tersebut telah melunasi upah pekerja yang tidak dibayar ketika pemasok pabrik mereka ditutup.

Tono Haruhi, direktur Penelitian Tindakan Yokohama, sebuah LSM Jepang yang mendukung pekerja Indonesia, mengatakan: “Uniqlo adalah salah satu alasan utama pabrik menghadapi kesulitan keuangan dan mengapa kondisi kerja memburuk. Uniqlo gagal mengambil tanggung jawab yang dijanjikan dalam kode etik mereka.”

Nasib para pekerja Indonesia telah menyoroti bagaimana merek fashion internasional memungkinkan pemasok mereka untuk mengeksploitasi tenaga kerja murah di Indonesia, Kamboja, Bangladesh dan negara-negara Asia lainnya. Produsen di China telah pindah ke negara-negara berbiaya rendah di Asia Tenggara karena biaya tenaga kerja di ekonomi terbesar kedua di dunia telah meningkat.

Lebih banyak yang diharapkan untuk melakukan kenaikan tarif AS ketika perang perdagangan AS-China meningkat. Fast Retailing, perusahaan induk Uniqlo, mengatakan sebagai tanggapan atas pertanyaan oleh This Week in Asia bahwa itu adalah “perbedaan penting” bahwa pekerja yang terkena dampak adalah karyawan Jaba Garmindo.

“Meskipun kewajiban hukum dalam situasi ini terletak pada perusahaan Garmindo Jaba, kami ingin menekankan bahwa Fast Retailing tidak berempati dengan pekerja yang terkena dampak,” katanya. “Oleh karena itu, kami secara proaktif membawa kepada pihak-pihak terkait tawaran untuk memfasilitasi pekerjaan kembali di pabrik mitra alternatif terdekat untuk setiap pekerja yang tetap menganggur.” Lanjutnya.

Sambangi Kantor Pusat Uniqlo di Jepang, Buruh Indonesia: Mereka Mengeksploitasi, Sekarang Mengabaikan Kita

Tetapi serikat pekerja yang mewakili para pekerja tidak membantu perusahaan dalam melakukan ini, klaimnya. Fast Retailing mengatakan itu “secara proaktif bekerja dengan para pemangku kepentingan di seluruh industri kami untuk bersama-sama mengembangkan metode yang melindungi pekerja industri pakaian dari skenario serupa di masa depan”.

Setelah penutupan pabrik, para pekerja menempati tempatnya, hingga tidur di sana selama 18 bulan. Tetapi bank-bank, yang merupakan kreditur pabrik, akhirnya menyita asetnya dan menjualnya.

Napitupulu kini menghasilkan 50.000 rupiah per hari untuk membuat sepatu dari jam 7 pagi sampai jam 6 sore. Pada malam hari, dia menjual makanan jalanan untuk mendapat tambahan 30.000 rupiah.

“Saya mencoba melamar pekerjaan di pabrik lain. Tetapi mereka selalu menolak saya karena saya terlalu tua dan saya tidak berpendidikan, ”katanya.

Putra, perwakilan pekerja yang menemani Napitupulu ke Tokyo, bersumpah untuk “melanjutkan perjuangan kami”.

“Kami sangat kecewa bahwa Uniqlo tidak mau menemui kami ketika kami benar-benar mengetuk pintu depan,” kata Putra, ayah empat anak.

“Kami para pekerja telah bekerja keras untuk mendapatkan keuntungan. Mereka telah mencampakkan kita dan mengabaikan kita selama tiga tahun. Kami akan melanjutkan perjuangan kami. ” Tutup Putra.

The post Sambangi Kantor Pusat Uniqlo di Jepang, Buruh Indonesia: Mereka Mengeksploitasi, Sekarang Mengabaikan Kita appeared first on Japanese Station.

OUR PARTNERS
bintang
CENTROONE
inilahcom
Japanese STATION
Kpop Chart
LIPUTAN6
okezone
salamkorea
Sehatly
slidegossip