0
Thumbs Up
Thumbs Down

Dapat Respons Positif, JABU 2019 Bakal Lebih Heboh

inilahcom
inilahcom - Tue, 04 Dec 2018 19:00
Viewed: 44
Dapat Respons Positif, JABU 2019 Bakal Lebih Heboh

INILAHCOM, Bengkulu Utara - Respons positif didapat Adventure of Road Alam Bengkulu Utara (JABU) #1. Event ini dibuka secara resmi oleh Bupati Bengkulu Utara, Mian, di Alun-alun Kota Arga Makmur, Minggu (2/12/2018) pagi. Respons positif ini membuat JABU akan dibuat lebih heboh tahun depan.

Mian mengaku puas pada event JABU #1. Meski baru pertama digelar, namun antusiasme masyarakat sangat tinggi. Itu bisa dilihat dari banyaknya peserta. Baik offroad maupun motocross.

"Selain untuk menghidupkan pariwisata, kegiatan ini juga untuk menepis anggapan bahwa Arga Makmur tertutup dan sepi. Mulai sekarang, kita genjot festival-festival. Tidak hanya sebatas Dinas Pariwisata, tapi juga bisa kolaborasi antara SKPD," ujarnya.

Bengkulu Utara yang berada di sudut wilayah, memiliki alam yang sangat indah dan bisa dikemas sebagai objek wisata unggulan. Contohnya Pulau Enggano, Air Terjun Curup 9, Pusat Latihan Gajah (PLG) Marga Sakti, dan Alun-alun Arga Makmur yang bisa dikoneksikan dengan Tugu Amanah. Tugu ini adalah cikal bakal terbentuknya Kota Arga Makmur.

"Secara bertahap akan kita benahi semua. Kita lengkapi sarana dan prasarana yang belum ada, kita permudah akses, dan kita promosikan melalui event. Melalui pariwisata, Bengkulu Utara sudah harus bergeliat," tegasnya.

Terkait kegiatan JABU #1, Mian berjanji akan membuat event ini semakin besar. Semua peserta kali ini akan diundang secara resmi pada 2019 nanti. Kemasannya pun harus lebih semarak. "Kita agendakan Jelajah Alam Bengkulu Utara sebagai event tahunan. Bila perlu, kita usahakan hadiah mobil tahun depan!" tandasnya.

Kepala Dinas Pariwisata Bengkulu Utara Mustarani Abidin menambahkan, JABU #1 menjadi pembuktian. Bukti jika daerahnya memiliki sesuatu yang layak dijual. Dari kegiatan ini, terlihat sekali dampak ekonomi bagi masyarakat.

"Silakan cek, semua hotel penuh dalam dua hari ini. Tak ada lagi kamar kosong untuk tamu. Usaha kuliner pun ramai pembeli. Semua warga merasakan manfaatnya. Minimal ini jadi hiburan bagi masyarakat sekitar," ujarnya.

Untuk diketahui, offroad pada JABU #1 kali ini diikuti 120 peserta. Dari lokal Bengkulu Utara sendiri sebanyak 30 peserta. Selebihnya berasal dari Mukomuko, Bengkulu Selatan, Bengkulu Tengah, Kaur, Rejang Lebong dan Lebong sebanyak 82 peserta. Kemudian dari provinsi lain yakni Jambi, Lampung, dab Palembang 8 peserta.

Sementara untuk peserta motocross, panitia mencatat ada 750 peserta. Termasuk di dalamnya Bupati Mukomuko Choirul Huda. Bahkan, Bupati Bengkulu Utara Mian pun ikut dalam rombongan terakhir. Termasuk Wakil Bupati Bengkulu Utara Arie Septia Adinata, Sekkab Bengkulu Utara Haryadi, dan Kapolres Bengkulu Utara AKBP Ariefaldi Warganegara.

Untuk mengikuti event ini, peserta cukup membayar uang pendaftaran sebesar Rp500 ribu. Dengan biaya tersebut, peserta sudah mendapat makan dan costum. Jika beruntung, peserta juga akan mendapatkan doorprize berupa sepeda motor, mesin cuci, handphone, dan sejumlah barang elektronik.

Sementara Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Regional I Kementerian Pariwisata Masruroh, menilai event ini berdampak baik bagi ekonomi. "Goal dari event ini, ekonomi masyarakat bisa terdongkrak. Hotel-hotel penuh, dan rumah makan menjadi lebih ramai. Sebab, selama ini sangat jarang ada pendatang yang bermalam di Bengkulu Utara. Kalau pun ada kepentingan di sini, biasanya menginapnya tetap di Bengkulu (pusat)," beber wanita yang biasa disapa Iyung itu.

Menteri Pariwisata Arief Yahya menjelaskan, olahraga-olahraga yang sangat potensial dikembangkan sebagai sport tourism terbagi menjadi dua, hard sport tourism dan soft sport tourism.

Hard sport tourism yaitu pariwisata olahraga yang terkait dengan acara besar yang bersifat regular. Seperti Olimpiade, Asian Games, Sea Games dan World Cup. Sementara soft sport tourism adalah pariwisata olahraga yang unsur gaya hidupnya besar. Seperti lari, hiking, golf, dan biking.

"Kita masih kurang konektivitas pelayanan dasar dan infrastruktur. Minat masyarakat atau wisatawan lokal terhadap sport tourism sebenarnya juga masih rendah. Perlu adanya peningkatkan awareness masyarakat dengan melakukan promosi, dengan menyusun strategi untuk meningkatkan daya tarik terhadap sport tourism," ujarnya. [*/par]

Source: inilahcom
OUR PARTNERS
bintang
CENTROONE
inilahcom
Japanese STATION
Kpop Chart
LIPUTAN6
okezone
salamkorea
Sehatly
slidegossip