0
Thumbs Up
Thumbs Down

Akhirnya, Penasehat BPOM AS Izinkan Anak 5-11 Tahun Disuntik Vaksin Pfizer!

okezone
okezone - Wed, 27 Oct 2021 13:00
Viewed: 249

ANAK usia 5-11 tahun sebentar lagi akan diizinkan menerima vaksin Pfizer. Hal ini berkaitan dengan keluarnya rekomendasi dari penasehat independen Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA).

Menurut laporan NPR, penasehat FDA meminta kepada FDA untuk segera mengeluarkan izin penggunaan vaksin Pfizer untuk anak-anak usia 5 hingga 11 tahun. Panel FDA sudah mengantongi hasil riset Pfizer yang menyatakan bahwa vaksin dikatakan aman dan 90,7% efektif untuk cegah anak-anak 5-11 tahun terinfeksi Covid-19.

Pada umumnya, setelah penasehat menyetujui, dalam waktu dekat FDA akan mengeluarkan keputusan. Jika FDA sudah mengesahkan, panel ahli lain yang menasihati Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) misalnya, akan membuat rekomendasinya sendiri dan menawarkan pedoman pada minggu depan tentang penggunaannya di antara kelompok usia 5-11 tahun tersebut.

"Vaksin Pfizer memberikan pertahanan yang luas terhadap Covid-19 dan secara efektif menetralkan varian Delta pada anak-anak," kata Dr. William Gruber, wakil presiden senior penelitian dan pengembangan klinis vaksin di Pfizer, berbicara selama sidang komite, dikutip MNC Portal, Rabu (27/10/2021).

Baca Juga : Begini Hasil Analisis Vaksin Pfizer untuk Usia 5-11 Tahun, Seperti Apa?

Dosis Vaksin Covid-19 Pfizer untuk kelompok 5-11 tahun lebih kecil dibandingkan dengan dosis orang dewasa. Anak-anak akan menerima dosis kedua pada 21 hari atau lebih setelah suntikan pertama diberikan.

Baca Juga : Cek Fakta: Vaksin Pfizer Malah Buat Anda Kena Covid-19

Dokter Gruber mengatakan bahwa takaran dosis kecil dipilih untuk mencapai keseimbangan yang tepat antara memberikan kekebalan yang kuat dan membatasi efek samping. Soal efek samping yang diamati, tidak menunjukkan masalah keamanan yang berarti.

Penting untuk memvaksin anak kecil

"Anak-anak usia 5-11 tahun telah menyumbang sekitar 9% dari kasus Covid-19 yang dilaporkan di AS secara keseluruhan, dan saat ini menyumbang sekitar 40% dari semua kasus Covid-19 pediatrik," kata Dr. Doran Fink, wakil direktur klinis dari divisi vaksin dan produk terkait untuk FDA.

Ia menambahkan, saat ini tingkat kasus Covid-19 di antara anak-anak usia 5 hingga 11 tahun mendekati yang tertinggi dari semua kelompok usia.

Fink dan beberapa pihak lain yang mengikuti sidang komite menerangkan bahwa efek serius dari infeksi Covid-19, rawat inap, dan kematian lebih jarang terjadi pada anak-anak daripada orang dewasa. Tetapi, mereka juga berpendapat bahwa sejumlah besar penyakit serius pada anak-anak memerlukan perhatian khusus.

Anak-anak yang tidak divaksinasi Covid-19 dapat mengembangkan komplikasi serius yang disebut sindrom inflamasi multisistem atau MIS-C, serta peradangan otot jantung yang disebut miokarditis.

Miokarditis terjadi secara alami setelah infeksi virus lain dan juga terlihat sebagai efek samping yang jarang terjadi setelah vaksinasi dengan dua vaksin mRNA, Pfizer dan Moderna, terutama pada pria muda.

Miokarditis menjadi fokus presentasi ilmiah tersebut dan diskusi tentang kemungkinan risiko vaksin jika diizinkan untuk anak kecil.

Source: okezone
Trending News
OUR PARTNERS
bintang
CENTROONE
inilahcom
Japanese STATION
Kpop Chart
LIPUTAN6
okezone
salamkorea
Sehatly
slidegossip